top of page
Search
  • Writer's pictureSTUDIO7

7 Bahan Daur Ulang untuk Proyek Arsitektur Part 2

Updated: Oct 12, 2022

Pada postingan sebelumnya, Studio7 telah memposting 7 bahan daur ulang sempurna untuk semua proyek arsitektur part 1, silakan klik Link. Sekarang mari kita lanjut ke part 2 agar pembaca Studio7 semakin menambah referensi dan wawasan bersama-sama dengan Studio7.


Berikut 7 Bahan Daur Ulang Sempurna untuk Semua Proyek Arsitektur yang Studio7 sunting dari Arch2O.Com:


1. Wadah Es Krim Daur Ulang di Bima Microlibrary oleh SHAU Bandung

© Sanrok Studio

Saat mempelajari opsi desain tentang bagaimana mengatur 2000 ember es krim, kami menyadari bahwa mereka dapat diartikan sebagai nol (terbuka) dan satu (tertutup), sehingga memberi kami kemungkinan untuk menyematkan pesan di fasad dalam bentuk biner. kode. […] Fasad tidak hanya memberi makna tambahan pada bangunan tetapi menggunakan ember sebagai bahan daur ulang juga menghasilkan suasana cahaya dalam ruangan yang menyenangkan karena mereka menyebarkan sinar matahari langsung dan bertindak sebagai bola lampu alami.

© Sanrok Studio

2. Keranjang Plastik Semi-Transparan Daur Ulang di Museum Seni Naju

MAP

Elemen arsitektur yang fleksibel daripada elemen tetap, dinding ini terdiri dari 1.500 keranjang semi-transparan struktural yang digunakan sebagai bahan daur ulang. Permukaan meminimalkan pemisahan antara bagian dalam dan luar, karena cahaya dan siluet di luar ruang terlihat. Sepanjang hari, perubahan terlihat pada permukaan dinding karena difusi dan refleksi material. Perjalanan waktu lebih aktif dirasakan baik dari dalam maupun luar, karena efek cahaya ini merangsang indera kita. Ketika bangunan dihancurkan dalam 2 tahun, keranjang dapat digunakan kembali.

MAP

3. Botol Plastik Daur Ulang di paviliun PET

© Proyek.DWG

Daripada bertujuan untuk menjadi solusi “berkelanjutan”, paviliun PET berkonsentrasi untuk mengeksplorasi kemungkinan baru dan menggunakan kembali bahan daur ulang. Menggunakan kerangka yang ditinggikan dari Rumah Farnsworth Ludwig Mies van der Rohe, strukturnya terdiri dari dua lempengan monumental dalam kerangka baja. Dari lantai ke langit-langit, lembaran bergelombang transparan berdinding ganda menampung lebih dari 40.000 botol plastik, dengan tutup botol yang menempel pada kemacetan yang mendukung sistem.

© Proyek.DWG

4. Botol Plastik Daur Ulang

© Lesley Chang

Terbuat dari 53.780 botol daur ulang – jumlah yang dibuang di New York City hanya dalam 1 jam Head in the Clouds adalah ruang di mana pengunjung dapat masuk dan merenungkan cahaya dan penyaringan warna melalui botol dari dalam, luar. Bentuknya terbuat dari serangkaian 'bantal struktural' yang terbuat dari kendi 1 galon untuk bagian luar, sementara botol air 16 dan 24 ons diisi dengan berbagai pewarna makanan organik berwarna biru di bagian dalam.

© Lesley Chang

5. Kayu Daur Ulang

© Quang Tran

Arsitek menggunakan daun jendela sebagai bahan daur ulang dalam bangunan untuk memberikan tampilan luar rumah yang khas. Jenis daun jendela ini telah menjadi hal biasa di Vietnam selama beberapa dekade berkat ventilasi yang mereka sediakan. Mereka diatur pada fasad sedemikian rupa untuk memberikan semburan warna sekaligus menyatu dengan elemen antik dari daerah sekitarnya.

© Quang Tran

6. Pintu Daur Ulang di The Circular Pavilion

© Cyrus Cornut

Bangunan tunggal, Paviliun Bundar tidak ada yang bulat. Nama tersebut menggambarkan proses, yang mengikuti prinsip ekonomi sirkular, di mana sampah seseorang menjadi sumber daya orang lain. Limbah yang diambil dari lokasi konstruksi, pesanan yang salah, atau stok yang tidak terpakai: masing-masing bahan daur ulang yang diterapkan memiliki kisahnya sendiri. 180 pintu kayu, disimpan selama operasi rehabilitasi perumahan di distrik 19 Paris, membentuk fasad. Di dalam, isolasi menggunakan wol mineral yang dikeluarkan dari atap supermarket.

© Cyrus Cornut

7. Jendela Daur Ulang di Rumah Umum Kamikatz

© Koji Fujii / Nacasa and Partners Inc.

Untuk menjadikan pub sebagai simbol lokal ketika melihat ke atas dari kota, jendela-jendela yang terdiri dari perlengkapan dari rumah-rumah yang ditinggalkan dipasang setinggi delapan meter. Kami mengumpulkan jendela yang menerangi kota di masa lalu dan mendedikasikan keinginan kami untuk menggunakannya sebagai bahan daur ulang akan berfungsi sebagai lentera harapan untuk menyinari kota yang berjuang dengan populasi yang menurun.”

© Koji Fujii / Nacasa and Partners Inc.

Sumber: Arch2O.Com


Kami melayani Jasa Desain dan Konstruksi untuk proyek Arsitektur, Interior dan Furniture secara offline maupun online untuk seluruh Kota di Indonesia.


Untuk info pemesanan dan konsultasi desain silakan hubungi kami:

Telephone : 021 50835525

Call/WA : 082190007017

LinkedIn : Studio7 Design and Build

Instagram : studio7.co.id

Email : info@studio7.co.id


0 comments
  • TikTok
  • Whatsapp
  • LinkedIn
  • Instagram
  • Twitter
  • Facebook
bottom of page