top of page
Search
  • Writer's pictureSTUDIO7

Bagaimana Perang Mempengaruhi Arsitektur?

Awal mula arsitektur, konstruksi, dan peradaban lahir dari kebutuhan untuk dilindungi dari cuaca, dari binatang, atau dari musuh. Menara, benteng, parit, tembok pembatas, dan tanggul semua dibuat untuk mengantisipasi dan melindungi. Setelah itu, muncul industri, teknologi, mesin perang, bom, dan satelit; benteng yang menjulang hanya membuatnya lebih mudah untuk ditemukan dan diserang, dan kota-kota dihancurkan sampai ke tulang. Arsitektur menjadi lebih dari alat untuk bertahan hidup dan memberi penghormatan: tempat perlindungan, perumahan tentara, dan tugu peringatan.


Karena ekspresi budayanya yang baru, arsitektur dapat menjadi hal pertama yang diserang dan dihancurkan selama perang.

Source: Pinterest. Pemandangan udara dari desa benteng Bourtange yang telah dipugar. Courtesy of Westend 61

Jadi, Bagaimana Perang Mempengaruhi Arsitektur?

Arsitektur dipengaruhi oleh segalanya; kehidupan sehari-hari yang normal, pencapaian besar, dan kejatuhan besar-besaran dalam sejarah. Apa pun yang memengaruhi manusia, memengaruhi persepsinya tentang ruang dan kebutuhannya akan sesuatu yang berbeda untuk memenuhi kebutuhannya yang selalu berubah. Perang menghancurkan kota-kota, meninggalkan orang-orang dengan trauma, kehilangan, dan kesedihan yang membutuhkan waktu untuk bertahan hidup; kontras dengan proses yang lambat ini adalah kebutuhan yang cepat dan mendesak untuk benar-benar menebus kerugian ini dan menciptakan kembali komunitas. 'Kontras' di sini terletak pada bagaimana kedua proses yang berlawanan ini mempengaruhi dan bersinergi satu sama lain.


Beberapa aliran dan gaya arsitektur lahir karena Perang Dunia dan bagaimana para arsitek mendekati berbagai cara untuk memperbaiki akibatnya pendekatan-pendekatan ini dapat diabstraksikan menjadi tiga prinsip utama.


Yang pertama terutama berkisar memulihkan apa yang telah dihancurkan ke dalam kondisi sebelum perang. Pendekatan ini romantis; orang-orang bernostalgia dengan kehidupan lama dan 'normal' mereka dan menganggap perang hanya sebagai peristiwa yang mengganggu aliran normal mereka yang sedang berlangsung. Pendekatan ini menghasilkan replika persis arsitektur klasik yang tidak lagi melayani kebutuhan dan gaya hidup masyarakat.


Pendekatan kedua mengilhami prinsip-prinsip dari arsitektur pra perang tetapi tidak berusaha untuk meniru: bangunan yang seimbang, monumental, teratur tetapi tidak menyertakan ornamen yang tidak perlu atau dekorasi yang berlebihan.

Source: Pinterest Kuil Peringatan, dibangun pada tahun 1934. Atas perkenan WikiCommons

Pendekatan ketiga berusaha sepenuhnya menyingkirkan apa yang rusak dan hancur dan membangun dari awal. Kota-kota perlu dibangun kembali dengan cepat; banyak orang kehilangan tempat tinggal dan mengungsi dan layanan hancur. Hal ini mengakibatkan beberapa gaya arsitektur yang menolak masa lalu dan mengharapkan masa depan baru yang mewakili semuanya; kerusakan, teknologi, dan bahkan kebutuhan untuk berekspresi.


Gerakan Bauhaus didirikan oleh Walter Gropius enam bulan setelah berakhirnya Perang Dunia I. Gerakan ini berusaha untuk membangun kembali masyarakat dan memperbaiki bencana yang disebabkan oleh perang. Bauhaus menekankan logis, desain utilitarian yang mengadopsi "bentuk mengikuti fungsi", etos "kurang lebih" untuk periode pascaperang baru dengan menggabungkan seni rupa, kerajinan, desain, arsitektur, dan teknologi. Arsitektur gerakan Bauhaus mengikuti prinsip-prinsip tertentu; Menghindari ornamen untuk fokus pada desain yang sederhana, rasional, fungsional; Fokus pada bentuk geometris sederhana seperti segitiga, persegi, dan lingkaran; Asimetri lebih disukai daripada simetri; Penggunaan baja, kaca, beton, dan material modern lainnya; Atap datar; Dinding tirai kaca; dan fasad halus.

Source: Pinterest Arsip/Museum Bauhaus für Gestaltung, Berlin, 1976-79© Christoph Petras, Berlin

Karena kebutuhan mendesak untuk membangun rumah bagi para tunawisma, muncul tipologi bangunan baru kompleks perumahan yang mengikuti gerakan Brutalis. Arsitektur Brutalis adalah gaya arsitektur yang muncul pada 1950-an di Inggris, di antara proyek-proyek rekonstruksi era pascaperang. Bangunan brutal dicirikan oleh konstruksi minimalis yang menampilkan bahan bangunan telanjang dan elemen struktural di atas desain dekoratif. Gaya ini biasanya menggunakan beton atau bata yang tidak dicat, bentuk geometris sudut, dan palet warna monokrom yang dominan; bahan lain seperti baja, kayu, dan kaca, juga ditampilkan. Di Inggris Raya, Brutalisme ditampilkan dalam desain perumahan sosial utilitarian dan berbiaya rendah dipengaruhi oleh prinsip-prinsip sosialis dan segera menyebar ke wilayah lain di seluruh dunia.

Source: Pinterest Arsitektur Brutalisme. Atas perkenan Klaus Greipel

Terhadap aliran pemikiran arsitektur formal, rasional, dan fungsional ini, muncul aliran ekspresionisme yang tenang dan romantis. Terlepas dari tujuan artistik ini, arsitektur ekspresionis juga berurusan dengan konsep komunal. Segera setelah Perang Dunia I, kehancuran fisik dan manusia secara besar-besaran yang disebabkan oleh perang mekanis skala besar pertama menimbulkan perasaan anti-industri. Industri telah unggul dalam pembuatan mesin kematian yang mengakibatkan kehancuran total. Musuh bersama semacam itu memunculkan pemikiran tentang persaudaraan, komunitas, dan demokrasi. Khususnya di Jerman, realitas pascaperang sulit ditanggung.


Kejutan karena kalah perang membawa serta perasaan bahwa sebuah era telah berlalu dan sudah waktunya untuk mengatur kelahiran kembali kehidupan komunal dan seni. Dengan penyebaran tujuan seperti itu, Ekspresionisme menawarkan cara yang layak untuk mengatasi masalah awal 1920-an di Eropa. Ekspresionisme menolak zaman mesin sebagai dasar penciptaan artistik. Dalam arsitektur, ini muncul sebagai oposisi terhadap desain yang hanya dikondisikan oleh utilitas, material, konstruksi, dan ekonomi. Sebaliknya, Ekspresionisme menganjurkan bahwa revolusi politik dan seni adalah sama dengan mengubah pemberontakan sosial menjadi aktivitas artistik.

Kapel juara Ron Le Corbusier

Sebagai kesimpulan, arsitektur pascaperang cukup menarik dan sangat penting mengajarkan para arsitek berbagai cara untuk bangkit dari kejatuhan dan, yang paling penting, bangkit dengan mata memandang ke depan ke masa depan.

Sumber: Arch2o.com.


Kami melayani Jasa Desain dan Konstruksi untuk proyek Arsitektur, Interior dan Furniture secara offline maupun online untuk seluruh kota di Indonesia.


Untuk info pemesanan dan konsultasi desain silakan hubungi kami:

Call/WA : 082190007017

LinkedIn : Studio7 Design and Build

Instagram : studio7.co.id

Email : info@studio7.co.id


0 comments
  • TikTok
  • Whatsapp
  • LinkedIn
  • Instagram
  • Twitter
  • Facebook
bottom of page