top of page
Search
  • Writer's pictureSTUDIO7

Gereja "Kamar"

Updated: Oct 12, 2022

Dikutip dari Arch2O.com dirancang oleh Büro Ziyu Zhuang, Gereja Kamar bertujuan untuk menciptakan wadah ruang yang menghormati masa lalu dan melihat ke masa depan. Ini akan memberikan pengalaman religius dan sentuhan sekuler. Bagian bawah auditorium dibagi menjadi dua bagian: ruang setengah cekung dan teras yang terhubung membentuk tautan ke lanskap sekitarnya. Itu tertanam di gunung dan terhubung ke alun-alun. Ini adalah fondasi tersembunyi di mana bagian atas auditorium dapat berdiri tegak di antara gunung dan air, mencerminkan kekuatan langit dan bumi dan menyebarkan Injil penciptaan. Melihat ke belakang kita menemukan arketipe asosiasi arsitektur dalam sejarah. Desainnya menggemakan kenangan yang terkait dengannya, tetapi menafsirkannya dalam modernitas abadi yang menciptakan rasa masa depan. Arsitektur mengintegrasikan dualitas ini dalam rencana dan bagian.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

1) Prototipe dan Tradisi


Untuk membuat ikon modern, kita perlu membuat bentuk murni, yang masih membangkitkan arketipe gereja. Oleh karena itu, selama proses desain, kami mengintegrasikan gambar fasad vernakular yang berbeda dari gereja tradisional. Volume dasar yang diturunkan kemudian diekspresikan melalui serangkaian irisan.


Kontur yang dibuat memenuhi harapan klien dan pengunjung akan kesan visual pertama ruang tersebut. Irisan berurutan diperkenalkan dengan cara yang murni dan modern, sementara celah fasad menciptakan berbagai efek visual tergantung pada sudut pengamat.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

Prototipe turunan masih menampilkan komponen klasik yang terkait dengan gereja, seperti menara lonceng dengan puncak menara dan jendela mawar, lengkungan interior bertingkat , dan tata letak Basilika , tetapi sebagian besar elemen dekoratif diabstraksikan – bukan karena keengganan atau pemberontakan terhadap ornamen, tetapi untuk mengungkapkan interaksi arketipe dan eksperimen dan masalah inti yang terkait dengannya: keilahian dan ritual.


Tidak hanya di bagian dan ketinggian, tetapi juga dalam rencana, bangunan berusaha untuk meniru pendahulunya: perpanjangan aksial, tata letak simetris, elevasi bertahap, ritme bagian progresif, basilika tersirat, ini semua adalah upeti dan evolusi dari tradisi.


Menekankan akar tradisional bangunan dan mengikuti tata letak itu, arah utama bangunan berorientasi timur-barat secara ketat. Topografi berubah ketinggiannya di tepi depan bangunan, secara alami membagi lingkungan menjadi alun-alun di depan dan lanskap miring dengan danau buatan di belakang bangunan.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

Bagian lanskap dari eksterior menampilkan danau buatan untuk menciptakan privasi, sedangkan ruang terbuka alun-alun menekankan hubungan dengan publik. Perubahan ketinggian antara bangunan dan alun-alun dijembatani oleh tangga fitur air yang besar.


Mereka membentuk basis visual untuk lebih memperkuat rasa ritual dan kesucian aula utama. Bagian bawah bangunan berfungsi sebagai ruang tambahan untuk tempat suci utama, termasuk meja resepsionis dan ruang persiapan. Jalan menuju pintu masuk utama gereja mengarah melewati sisi selatan ke portal barat. Akses alternatif ada di bagian barat laut alun-alun, di mana ada koneksi langsung ke fasilitas VIP di pangkalan.

Source: Pinetrest Rencana di lokasi. Gambar Courtesy of BUZZ/Büro Ziyu Zhuang

Tampak belakang berusaha mematahkan kesan kaku dari tepi bangunan, dan membentuk sambungan yang mengalir ke danau. Pulau yang ditempatkan secara strategis menciptakan titik tandingan ke poros tengah aula, menyebarkan ketegangan simetris. Program ini lebih menyukai pendekatan yang lebih melihat ke dalam.


Memanfaatkan rangkaian lanskap lereng yang menghalangi pemandangan di balik danau yang tenang, kami menggunakannya sebagai ruang pasif untuk melihat dari dalam aula. Di depan pintu masuk gereja, kami membuat “panggung” untuk mempertegas posisi sentralnya.


2) Gua dan Keabadian


Sebelum kemajuan teknologi konstruksi, gua adalah ruang terlindung pertama bagi manusia primitif, menawarkan perlindungan dari dingin, angin, hujan, matahari dan hewan berbahaya. Bentuk melingkar mereka tertanam dalam sebagai tanda keamanan dalam DNA humaniora. Rasa aman ini dipuja dengan perkembangan peradaban manusia, yang mengarah pada percandian awal asalnya, gua, sebagai tempat suci ritual, seperti Gua Lascaux (Grotte de Lascaux) atau Gua Hilla (Jabal al-Nur).

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

Dengan demikian, ruang aula pertemuan yang luas mencoba memberi orang rasa damai dan perlindungan dalam bentuk selungkup, seperti yang pernah dilakukan gua. Sekali lagi memberikan bingkai untuk ritual dan kesakralan yang diinginkan oleh orang-orang yang mengadakan upacara, sehingga memicu hubungan antara dimensi nyata dan spiritual. Ruang interior aula pertemuan adalah rongga lembut yang mengalir yang menciptakan detasemen menarik dari kontur eksterior geometris yang tajam. Konstruksinya sekaligus menciptakan ruang yang luas dan suasana yang cerah.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

Ruang bawah tanah. Gambar Courtesy of BUZZ/Büro Ziyu Zhuang

Selama proses desain lebih banyak referensi untuk ruang besar menjadi jelas. Itu juga dapat dilihat sebagai serangkaian ciptaan di alam: selain gua-gua yang telah melindungi manusia selama ratusan ribu tahun, lubang biru di lautan, ledakan supernova, rahim ibu, semua rangkaian keberadaan ini memiliki berakar di kedalaman kesadaran manusia, memungkinkan kita untuk lebih jauh melampaui bentuk dan berbicara ke langit dan bumi.


Desainnya mengurangi serangkaian kurva lembut yang berskala dengan urutan spasial untuk membentuk rongga tertutup. Tata letak utamanya melanjutkan bentuk Basilika tradisional, sementara pada saat yang sama memiliki rasa fluiditas yang kuat. Kelembutan ini kontras dengan kekerasan eksterior untuk menciptakan interaksi visual antara interior dan eksterior. Prototipe rongga sudah ada di sejumlah proyek. Yang membedakan desain ini dari pendahulunya adalah keseimbangan antara kenyataan dan fiksi. Dibandingkan dengan Bruder Klaus Kapelle, di mana rongga sebelumnya ada, dan karenanya menentukan bangunan, volume dan rongga dalam hal ini berada dalam hubungan yang sama. Karena konstruksinya, bagian memanjang ditambahkan skala abu-abu, yang meningkatkan kemungkinan intervensi cahaya dan bayangan.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

3) Cahaya dan Irisan


Seluruh bangunan diiris pada interval yang seragam sepanjang sumbu longitudinal. Celah yang dibuat memungkinkan cahaya masuk. Saat melewati antara irisan putih, ia memantulkan bolak-balik di antara mereka dan kemudian menyebar secara merata dan lembut ke bagian dalam. Sepanjang hari, perubahan sudut matahari dan hubungannya dengan celah dan antarmuka menciptakan berbagai efek visual.


Permainan antara cahaya langsung dan cahaya yang dipantulkan memberi "gua" rasa keilahian dan kegembiraan. Maksud di balik gua adalah untuk membentuk ruang perlindungan dan spiritualitas. Sebuah Niat yang paling baik disampaikan dalam lukisan terkenal Leonardo da Vinci "Virgin of the Rock", di mana dalam ruang terlindung dari cahaya murni, seseorang dapat merasakan cinta ciptaan untuk semua makhluk. Interior melengkung lembut mengikuti tata letak basilika tradisional dengan interpretasi yang lebih kontemporer.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

Bilah yang tersisa setelah pengurangan kontur dalam dan luar memungkinkan bangunan diterangi dengan lembut di malam hari, dan menawarkan orang yang lewat untuk merasakan cahaya suci yang memancar dari dalam. Bentuknya dibentuk dengan cara yang unik: serangkaian irisan aluminium (luar) dan GRG (dalam) disusun secara vertikal, masing-masing setebal 5 cm, dengan jarak 40 cm di antara setiap irisan.


Semua irisan ini digabungkan untuk membentuk keseluruhan dinding, atap, dan menara. Irisan putih yang mengalir melembutkan cahaya interior saat membungkus kerangka utama dan sistem konstruksi bangunan, memberikan seluruh rakitan suasana yang ringkas dan keras, yang merupakan kecenderungan estetika kontemporer dan gema tradisi – perpaduan warisan dan kontemporer.


Dalam setting ini pengamat mendefinisikan pengalamannya: Harapan kepada jemaat menutup irisan dan menekankan kekosongan gua dan kesatuan orang-orang yang berkumpul. Pandangan ke arah langit tidak terhalang di setiap tempat di aula dan menghubungkan individu dengan alam dan surga, menghasilkan bentuk modernitas kuno.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

4) Struktur dan Ketertiban


Struktur sebagai elemen dasar selalu diimplementasikan dalam tata ruang arsitektural. Dari kubah dan penopang terbang gereja-gereja Barat tradisional hingga atap pelana besar dan atap terbang aula Cina; Pembentukan ruang ritual selalu disertai dengan ekspresi struktur ruang tersebut. Sebagai ruang upacara, kami percaya bahwa logika internal dari bentuk ke konstruksi harus sederhana dan murni di seluruh desain Gereja Kamar.

Gereja Kamar. Gambar Courtesy of BUZZ/Büro Ziyu Zhuang

1. Ruang utama bangunan, kecuali menara lonceng, mengadopsi bentuk struktural dari serangkaian rangka baja portal, yang diposisikan sesuai dengan irisan arsitektur putih, menjadikannya irisan yang benar-benar subjek bahasa formal dan spasial struktur aula utama. Pada saat yang sama, ia juga menanggapi prototipe gereja tradisional dari sudut pandang struktural.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

2. Rangka baja portal terdiri dari 11 set mainframe, dan 10x6 set sub-frame di antara setiap set mainframe. Bingkai utama menentukan kontur luar horizontal gereja, sedangkan sub-bingkai, dibantu oleh balok penopang, menentukan kontur spasial gua dari interior aula. Kedua kontur juga membentuk hubungan dasar antara kekakuan eksternal bangunan dan kelembutan internal.

Source: Pinterest Fotografi: Shengliang Su

3. Sambungan antara rangkaian rangka baja portal dicapai dengan dua tingkat batang struktural: balok utama melewati dan mengikat semua rangka baja menjadi satu, sambil dengan jelas menguraikan kontur luar memanjang gereja. Balok sekunder berbeda dari balok utama karena sengaja dibuat tidak sejajar dalam desain. Di satu sisi, jarak antar palang dikurangi tanpa menambahnya, membuat seluruh bangunan membentuk struktur seperti kotak. Ekspresi struktur terasing dan larut dalam arah longitudinal, sedangkan perkembangan spasial yang dibentuk oleh bingkai portal horizontal dalam arah longitudinal ditingkatkan. Di sisi lain, balok sekunder menjadi tulang punggung struktur fasad pada saat yang sama, mencapai integrasi kulit dan struktur.


Kami melayani Jasa Desain dan Konstruksi untuk proyek Arsitektur, Interior dan Furniture secara offline maupun online untuk seluruh kota di Indonesia.


Untuk info pemesanan dan konsultasi desain silakan hubungi kami:

Telephone : 021 5083 5525

Call/WA : 082190007017

LinkedIn : Studio7 Design and Build

Instagram : studio7.co.id

Email : info@studio7.co.id

0 comments
  • TikTok
  • Whatsapp
  • LinkedIn
  • Instagram
  • Twitter
  • Facebook
bottom of page