top of page
Search
  • Writer's pictureSTUDIO7

Struktur Tanah Cetak 3D Ini Dapat Digunakan Untuk Membangun Rumah Masa Depan

Updated: Oct 12, 2022

Struktur Tanah Cetak 3D:

Teknik biokonstruksi inovatif telah diciptakan oleh tim peneliti di University of Virginia, dan mungkin mengubah cara pembuatan struktur masa depan. Proyek, yang dirinci dalam jurnal peer-review "Additive Manufacturing," bertujuan untuk menggabungkan secara fisik alam dan arsitektur sebagai langkah menuju teknik konstruksi yang lebih ramah lingkungan. Hasilnya adalah kumpulan struktur bunga yang dirancang dengan rumit yang dicetak 3D dari tanah dan biji. Volume ini sangat mungkin digunakan sebagai fondasi untuk rumah masa depan jika diperluas pada skala yang lebih tinggi.

Fotografi: Tom Daly melalui Universitas Virginia

Ji Ma, asisten profesor di Fakultas Teknik dan Sains Terapan Universitas Virginia, bekerja sama dengan profesor riset David Carr dari Departemen Ilmu Lingkungan, asisten profesor Ehsan Baharlou dari School of Architecture, dan muridnya Spencer Barnes untuk melakukan percobaan.

Fotografi: Tom Daly melalui Universitas Virginia

Melalui proyek ini, tim peneliti UVA menambahkan tren pencetakan 3D yang berkembang pesat, sebuah teknologi yang menunjukkan kemampuannya untuk memenuhi permintaan yang meningkat akan perumahan yang lebih terjangkau, metode konstruksi hijau, dan ekonomi sirkular dalam skala dunia.


Ehsan Baharlou mengatakan bahwa transisi ke "tinta" berbasis tanah dibuat untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan dari pembuatan aditif melingkar. Satu-satunya listrik yang dibutuhkan adalah untuk mentransfer material dan menyalakan pompa selama pencetakan; jika tidak, kami bekerja dengan air dan tanaman serta tanah setempat. Kami dapat mendaur ulang dan menggunakan kembali bahan tersebut dalam kumpulan tinta berikutnya jika cetakan tidak diperlukan atau kualitasnya tidak tepat.


Struktur tersebut mampu menumbuhkan tanaman setelah banyak siklus pengujian pada kombinasi tanah, tetapi bukan sembarang tanaman. “Tanah yang telah dicetak 3D cenderung kehilangan air lebih cepat dan menahan air yang dimilikinya,” kata Ji Ma, “Kita perlu memasukkan tanaman yang tumbuh subur di daerah yang lebih kering karena pencetakan 3D membuat lingkungan di sekitar tanaman lebih kering. Kotoran menjadi padat, itulah sebabnya kami percaya hal ini terjadi. Gelembung udara dipaksa keluar dari nosel saat tanah dipaksa melewatinya. Tanah menahan air lebih kuat karena gelembung udara hilang.

Ehsan Baharlou, Asisten Profesor di Sekolah Arsitektur UVA, Fotografi: Tom Daly via University of Virginia

Tujuan utamanya adalah untuk mempromosikan prosedur yang menggunakan bahan-bahan hayati yang bersumber secara lokal untuk mengurangi jejak karbon bangunan. Berpindah dari sumber daya tradisional yang tidak dapat didaur ulang, dapat digunakan kembali, atau fleksibel melibatkan melakukan hal itu. Oleh karena itu, biokonstruksi membuka pintu bagi solusi berbiaya rendah, hemat energi, dan bermanfaat bagi lingkungan di bidang teknik dan arsitektur.


Sumber: Arch2O.Com


Kami melayani Jasa Desain dan Konstruksi untuk proyek Arsitektur, Interior dan Furniture secara offline maupun online untuk seluruh kota di Indonesia.


Untuk info pemesanan dan konsultasi desain silakan hubungi kami:

Telephone : 021 5083 5525

Call/WA : 082190007017

LinkedIn : Studio7 Design and Build

Instagram : studio7.co.id

Email : info@studio7.co.id


0 comments

Kommentare


  • TikTok
  • Whatsapp
  • LinkedIn
  • Instagram
  • Twitter
  • Facebook
bottom of page